Langsung ke konten utama

Postingan

PERJALANAN HIJRAH GUE

Gue memutuskan untuk menjadi lebih baik lagi, lebih mendalami islam dengan sepenuh hati dimulai ketika tahun lalu. Dari segi penampilan sendiri gue udah pake jilbab itu sejak kelas 7 smp, cuman ya gitulah disekolah pake dirumah engga. Sampe ketika gue kelas 9 smp gue memutuskan untuk mulai pake jilbab disekolah maupun diluar sekolah.
Tapi namanya masih awal-awal pake jilbab yakan rambut masih keliatan karna gapake inner, sampe gue kelas 1 sma gue baru mengenakan inner. Cuman gue masih ditahap dimana kalo keluar rumah gue belum pake kaos kaki. 
Ribet sih kalo dipikirin lo keluar rumah ke warung deket rumah mesti pake kaos kaki tapi in sha allah dipermudah sama Allah.Swt
Gue sendiri tipe cewek yang jarang keluar rumah semenjak gue smp sampe sekarang pun masih, kalo gak penting-penting amat gue gamau keluar rumah.
Dari segi percintaan (sok iye amat lu) sendiri gue sempet pacaran (ga ada maksud bangga loh yah, malahan gue nyesel) dari kelas 7 smp sampe kelas 9 smp. Kalo kalian berpikiran gue p…

Problematika Ketika Hijrah

Gue membuat tulisan ini berdasarkan hal-hal yang gue sendiri alami, sering kali disaat gue mencoba memantapkan hati untuk berhijrah ada beberapa saat hati gue hampir goyah karena ngeliatin temen-temen yang katanya romantic bersama pacarnya. 
Sering juga gue mendapat pernyataan-pernyataan dari temen gue yang menyatakan “eh lo kok gak pacaran”, “lo tuh harusnya menghabiskan waktu remaja dengan mengekspresikan diri lo”, ”enak tau punya pacar ada yang merhatiin, ada yang ngangenin”, "lo kan bisa pacaran secara sehat (sekedar chattingan)” dan banyak pernyataan lainnya.
Mungkin bukan gue sendiri yang mendapat ujian seperti itu, diluar sana pasti banyak. Beruntungnya gue ngak terpengaruh dengan pernyataan-pernyataan tersebut.
Problematikanya gak cuma sebatas itu doang kadang kala sebagai seorang perempuan khususnya, memiliki kendala pada budget ketika lo pengen beli gamis, hijab, dan pakaian muslimah lainnya yang memerlukan biaya, kadang membuat lo seketika berpikir untuk membatalkan hijra…